Kamis, 16 September 2010

Derita Sang Pemudik

Oke akhirnya gue berangkat mudik juga. Di awal gue masih bisa cengengesan , masih bisa jumpalitan sambil poco poco dan hal hal yang tidak biasa dilakukan manusia normal pada umumnya. Tapi apakah yang akan terjadi dalam beberapa jam kedepan ? huuh entahlah , gue rasa 2 jam lagi gue akan menjadi seonggok daging yang akan di ratapi penuh dengan rasa iba. Huhu

Menurut acara tipi yang gue pantengin dari tadi pagi , hari ini adalah puncaknya arus mudik jadi ada kemungkinan gue ikut dalam penderitaan manusia manusia penuh dosa yang terjebak macet di tengah teriknya bulaan. Mampus.

2 jam udah lewat , tapi ternyata gue masih jadi manusia seutuhnya. 3 jam udah berlalu juga dan gue udah mulai berubah bak sailormoon ingin menumpas kejahatan.

Oke udah LIMA JAM gue di dalem mobil, pantat sudah mulai menipis , kepala sudah mulai kecengklak, pinggang udah mulai patah patah.

Pengen tidur , tapi itu ternyata malah bikin idup gue tambah kesiksa. Posisinya sama sekali kaya tidur di bangku sekolaan yang kerasnya kaya apaan tau padahal gue naik mobi yang harusnya sangat nyaman buat travelling. Gue udah mencoba tidur dengan berbagai gaya dan berbagai posisi. Mulai dari tengkurep, posisi kaki di atas kepala di bawah, muka madep jendela, dan gaya gaya lainnya yang sangat menyiksa tubuh gue. Hhwaaaaa.

Oke gue berusaha untuk tidur , 2 sepupu gue juga udah tidur. Mereka adalah teh nia dan a Iyan . yaap merka udah tidur, sedangkan gue , masih bengong , huuh damn !

Beberapa jam gue akhirnya bisa meremin mata gue juga , trus kembali gue ngerasa pinggang gue mau copot dari tempatnya yang akhirnya maksa gue buat bangun. Waktu gue bangun , dua sepupu gue itu juga udah bangun ternyata. Oke akhirnya kita sedikit bersenda gurau. Aww awww. Di dalem penderitaan kita dalam perjalanan menuju kampung halaman sepupu gue a iyan malahan nyanyi nyanyi yang kalo gue itungin dia udah nyanyi sealbum , oke dari pada gue cuma ngedengerin dia nyanyi dan ngegoyangin jempol kaki gue doang , kayanya akan lebih asik kalo gue ikutan dia nyanyi deh , yaa walaupun suara gue bikin yang ngedenger pada mules sambil muntah darah , tapi ngga apa apa siapa tau bisa menghbur .#ngga mungkin

Karena udah semua lagu kita dendangkan mulai dari lagu marawis sampai lagunya trio macan udah kita dendangkan semua deh pokonya , akhirnya kita cape -___-‘. Akhirnya kita tidur lagi.

Udah tidur ternyata setelah gue nanya ke orang orang sekarang ada di mana , dan hasilnya adalah , masih di daerah yang sama , alias darii tadi disitu situ aja , hwaaaa KAPAN NYAMPENYAAAAAAA ? ! ! finally kita jadi kelaparan , persis kaya anak anak korban bencana yang ngga makan dua bulan ! oh noooo !

Pas perut gue udah bersuara merdu teranyata a Iyan udah ngekepin makanan , aaaa sebuah cahaya terang udah dateeeng . HAHAA . AA BAGIIIIIII ! oke makaaaaaaaaaaaaaaaannnn ! iyaak kita bertiga langsung makan entah apa itu tapi yang pasti enak , hihi . makan di tengah malem alias jam 12 malem emang bikin perut begaaa. Oke makannya stoop ! kembali nyanyi sambil ngeliatin pemandandangan tradisi kalo pulang kampong yaitu MACET ! uwoooooh .

BRAAAAAK ! ada suara dari luar mobil yang sampe kedengeran ke dalem mobil. Usut punya usut ternyaata suara itu datengnya dari belakang mobil yang gue naikin persis, suara itu terdengar karena ada tukang dagang yang ngga dibukain pintu sama sopir bus , lagian udah jam 12 malem geeetooo , heloooooo yang di dalem bus juga udah pada tidur kaleeeee. Yaudeh mungkin karena kwesel itu tukang dagang ngeggebrak pintu busnya . iiiii waaaaaaw anarkisss kaaan ?

Oke perjalanan masih tetap berlanjut , kali ini adalah waktunya makan sahur, kita semua makan sahur , gue sih karena doyannya masakan emak gue yaa gue lebih milih makan makanan yang beliau masak , lagiasan sayang juga kan kalo ngga di makan . makanannya banyak juga . tapi kalo 2 sepupu gue yang lain sama ayahnya sih makan di restoran padang gara gara mau nemenin om sopir makan , eh taunya dianya malahan ngga mau makann , zzzz cape deeehhh .

Nangkring di mobil selama berjam jam emang ngga enak dan bikin gue jadi pengen pipis, hoho . karena udah kebelet mampus tanpa basa basi gue langsung ngajak sepupu gue yang cewe pastinya buat ke toilet.

“teeeh di bacaan itu ada toilet ! “ kata gue dengan girangnya

“iyaa fikaaa teteh juga udah bacaa.”

Lagi lagi apa yang gue omongin ngga guna .

“yaudeeeh buruuan kita carii , sekalian mau cuci muka niih muka aku udah lengket “ gue berkicau sambil nahan pipis. Uwoooo

Gue sama teh nia langsung buru buru menuju toilet yang kita harap tidak seperti yang tidak kita harapkan .

“ hah ? ini toletnyaaa ? waaaaa iyuuuuh bangeeeett , masa kotor gini , pipis aku jadi masuk lagi teh , ngga jadi ah ! “

“iya yak masa kaya gini ? yaudah deh ntar aja deh pipisnya di pom bensin “ kata sepupu gue dengn bijaknya

“tapi pipisnya gimana? kalo pom bensinnya masih jauh atau lebih ironis kalo ngga ada pom bensin gimana ?”

“ngga ada pom bensin ngga apa apa fik , yang penting kan ada toilet .”

“iya yaaak ! hahaa “ sambil garuk garuk kepala khas orang bego

“lagian tadi katanya pipisnya udah masuk lagi , gemana seeeeh ! “

“oh iya yaaak ! “ sekali lagi gue melakukan garuk garuk khas orang bego itu.

Akhirnya karena ngga ada toilet , gue terpksa makan sambil nahan pipis. Tapi karena lafeerr akut , lama lama gue lupa sama kebelet-pipis gue.

Oke udah jam 4 , makan sahur seadanya itu selesai , dan perjalanan mengenaskan itu pun berlanjut . masih macet siih tapi karena udah makan yaaaa paling ngga udah ada satu penderitaan yang ilang. Eh tapi karena hari semakin pagi semakin terang , pemandangan di luar pun bisa keliatan sama mata . uhhhh baguuuuuss bangeet . tadinya sih gue mau ngeliatin gambar perjalanan mudik gue , tapi ngga tau kenpa blog gue lagi ngga bener ntar aja deh gue liatinnya.

ahh sayang banget gue ngga bisa kasih liat , tapi gapapa yaa.

Oke baiklah kembali ke cerita tentang perjalanan mudik gue.
Emmm sampe dimana tadi ? oh yaa , sampeeee, sampeeee, sampe jumpa lagi deh yaaa gue udah nyampe di kuningan , haha dadaaaaah .

HAPPY EID MUBARAAAAAAAAAAAAAAAKKK :D

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar