Senin, 04 Oktober 2010

Jangan Sampe Keluar

Bunyi bel yang jelek akhirnya dateng juga. Itu tandanya neraka buat gue dan kawan kawan pun di mulaaaiii. Pelajaran pertama adalah IPS . najis. Kita belajar tentang Jepang yang lagi ngejajah Indonesia dengan Jahanamnya. Oke selama 3 jam kita belajar pelajaran yang ngga pasti itu.

Pelajaran kedua bikin otak gue lebih kram , yak MATEMATIKA ! guru gue udah siap dengan semangat 45 ngajar kelas gue . tapi gue , males.banget.

Kata guru matematika gue di tempat les , “matematika itu gampang , kita hanya perlu mengasah logika kita” . yak GAMPANG MENURUT DIA YANG UDAH JADI GURU MATEMATIKA HANDAL. KALO GUE? GUE MASIH ANAK PITIK ! JADI SUSAAAAAHHH !

Pak guru itu emang jenius nya luar biasa (yaiyalah dia kan guru). Naasnya dia ngajar gue yang anak pitik ini dan neraka buat gue , dia mengajarnya dengan kecepatan penuh yang mahakilat yang sama sekali ngga bisa gue ngerti. Kasian.

Oke kembali ke Matematika di sekolah gue. Waktu itu pas masuk kelas, guru gue langsung nyuruh ngerjain soal , itu tandanya musibah dimulai lebih cepat dari biasanya .

“ yaa sekarang buka LKS nya hal : 31” guru gue langsung cuap cuap yang males banget gue dengerin.

“ OKE PAK ! “ gue dengan sok semangat ngomong kaya gitu karena guru gue mulai ngegerayangin meja tempat gue duduk.

Gue harus sesegera mungkin ngerjain tugas karena guru gue malahan stand by mantengin gue di depan tempat duduk gue . padahal niatnya sebelum gue ngerjain soal , gue mau kayang dulu, sikap lilin , nari kecak , jadi leak, dan lompat dari meja satu ke meja yang lain , buat relaksasi ngilangin stress , tapi niat baik itu gue urungkan karena takut diterkam sama guru gue.

Setelah ngerjain beberapa soal , otak gue ngasih isyarat kalo dia ngga bisa ngerjain soal itu . gue yang kasian sama otak gue akhirnya nyerah dan lebih milih nanya dan manfaatin guru gue yang lagi sibuk liatin hasil itungan gue .
“pak , kalo yang ini caranya gimana ? “ gue bertanya dengan masang tampang anak jenius lagi tersesat.

“ oh , yang ini mah tinggal di tambahin aja , jumlah volum yang ini, ini , sama ini.”

“hemmm oke , makasih pak .” gue jawab dengan semangat karena kali ini gue ngerti apa maksudnya .

Gue pun ngitung dengan jeniusnya (karena pake kalkulator). Guru gue masih setia liatin gue ngitung , dan beruntungnya dia ngga tau kalo gue ngitung pake kalkulator . HAHAHA

Oke hasil itungannya ketemu . gue pun dengan segenap kePDan yang gue punya nyalin hasil itungannya ke buku LKS itu. Namun ironis . ITUNGAN GUE SALAH.

Gue yang ngerasa jawaban gue bener sih damai damai aja , tapi guru gue menyadari kesalahan gue.

“602 (baca : 60 kuadrat) berapa ?” guru gue langsung nyuruh gue ngitung lagi , pertanda kesalahan gue ada di hal yang dia tanyain itu.

Gue dengan kesotoyan gue bilang “ 3.600 pak !”

“ 602 BERAPA ?” guru gue ngomong dengan nada yang lebih tinggi daripada yang tadi.

dengan penuh keyakinan gue jawab lagi dengan jawaban yang sama “ 3.600 PAK !”
“ 602 BERAPAAAA ? ! !” oke kali ini dia ngomongnya pake falset karena saking keselnya .

Nyali gue yang udah nyiut akhirnya bilang dengan gagap “ Ti-tiga ribu enam ratus pak !”

“ Coba itu liat di buku kamu ?” dia nyuruh gue ngecek jawaban gue. “ Berapa yang kamu tulis disitu ?”

“ 36.000 pak . hehe salah yah Pak. “ yak , ternyata dari tadi yang gue omongin emang bener , tapi yang gue tulis yang salah . gue jadi bingung juga , kenapa kadang kadang apa yang ada di otak gue dengan apa yang gue tulis itu beda. Apa mereka lagi berantem ? apa mereka udah ngga sejalan lagi ? entahlaah.

Hari selasa kelabu itu emang bikin gue depresi parah . pelajarannya ituu looohhh , waaaw ! setelah pelajaran IPS , dilanjut ke matematika , trus penutupnya adalah Biologi. M.A.N.T.A.P !

Pelajaran biologi jahanam ini belajarnya di lab Fisika. Buat menghindari kejang kejang berlebihan saat pelajaran , gue lebih milih ngambil tempat duduk di paling belakang dan di pojok . pass banget. Gue yang kala itu ngantuk banget berasa lagi di dongengin sama guru gue yang lagi cuap cuap di udara tentang sistem reproduksi . guru IPA gue kalo lagi ngomong itu emang enak banget buat ditinggal tidur. Ngomognya ituu loooohhh , bernada dengan intonasi yang tepat dan jelas .

Gue yang udah dapet spot belajar bagus banget lebih milih buat ngobrol aja sama temen temen gue yang satu kelompok , tapi keadaan berkata lain, pelajarannya penting banget buat di catet .

Oke gue langsung ngebut buat nyatet pelajaran yang ketinggalan itu. Sumpah tangan gue rasanya pingin copot , belakangan gue sadar kalo jari tengah gue udah penyok. Tapi akhirnya gue dapet pencerahan dari surga. Karena belajarnya pake proyektor dan pake laptop , akhirnya gue berniat buat copy presentasi itu aja ke flashdisk gue. Dan setelah mendapat cahaya dari surga itu , gue ogah buat lanjutin tulisan gue dan ngobrol dengan temen temen gue dengan binalnya.

Ahhh ahkhirnya pulang juga . dunia ini serasa surga setelah gue lepass dari kerangkeng sekolaan. Gue langsung ngajak sobat sobat gue , Aisyah dan Dini buat minggat dari sekolaan ini. Tapi si Aisyah ngajakin buat pipis dolo.

“ehh ehhh kita ke kamar mandi dulu yaaah , aku mau pipis nih.’’

“oke saaah ! kita anterin ! ” gue berkata dengan penuh solidaritas.

Tujuan pertama kita adalah toilet di deket kelas kita , tapi disanaaaaa , iyuuuuuuhhhh bahwuuuu bangeeet ! oke kita langsung angkat kedua kaki kita dari tempat mahabau itu. Langsung aja kita ke toilet mushalah. Malangnya , pas kita nyampe disana , antrian pipisnya itu panjang banget . gue yang kasiaan sama Aisyah yang ingin melaksanakan tugas suci itu tadinya menyarankan buat pipis di pancuran tempat wudhu aja , tapi niat itu lebih baik gue kubur dalem dalem , karena Aisyah bukanlah manusia anarkis yang kaya gue. lamunan gue langsung buyar pas ada ade kelas yang mau wudhu bilang “semua airnya ngga ada yang keluar “ . Gawat, bagaimana nasib Aisyah ? Apakah dia akan mengikuti saran gue buat pipis dibawah pancuran aer keran ? ohhh tentu tidak ! akhirnya kita memutuskan buat nyari toilet lain , yaitu di deket perpustakaan . tapiiiii ,uhhh kasiaan banget , ternyata , toiletnya DIKUNCI . ckck . dan ada satu toilet lagi yang ada di sekolah gue , yaitu di deket kelas 8 gue dulu. Akhirnya perjalanan kita bermuara di toliet terakhir itu. Namuuuunnnn kesialan nampaknya belum berakhir , di toilet yang ini juga NGGA ADA AERNYA ! waaaaw kasiaan Aisyah . gue pun mewanti wanti Aisyah “ Saaaahh , yang sabar yaaa, jangan sampe keluar, tahaaaannn” . si Aisyah yang belom pasrah pun berfikir keras buat menemukan toilet. Sampe akhirnya , kita semua menemukan jawaban : oke toiletnya ngga ada lagi.

Gue pun akhirnya mengusulkan buat pulang aja dan dengan tega menyuruh Aisyah nahan pipis sampe kurang lebih setengah jam (perjalanan dari bogor ke rumah Aisyah di Parung). Aisyah yang ngga mau miara pipisnya selama setengah jam seperti apa yang gue sarankan akhirnya mencari cara lain , yaitu dengan nebeng pipis di rumahnya Yulia soalnya rumahnya Yulia ngga terlalu jauh dari sekolah . tapi gue dan Dini mencegah hal itu karena kita ngga tega kalo ngomong kaya gini setelah sampai di rumah yulia nanti “ hai yulia, rumah kamu bagus deh , boleh numpang pipis ngga ?’’ yaaaa, itu terlalu memalukan.

Akhirnya gue dapet ide brilian yaitu dengan numpang pipis di warung ibu ibu di belokan . semua yang hadir menyetujui saran brilian gue . langsung aja kita berangkat dengan riang ke warung itu.

Pas udah nyampe warung , pastinya kita harus basa basi dulu dengan beli makanan dan minuman di warung itu. Si Aisyah yang udah ngga sabar pengen pipis cuma diem aja pas gue sama dini heboh mau beli makanan atau minuman apa. Si Dini yang punya tingkat keberanian dalam bertanya pun langsung to the point ngomong “ buuu, boleh numpang pipis nggaaaaa ?’’ si ibu nya kayanya syook ngeliat pembeli yang punya permintaan lain ini. Ibunya kayanya ngga mau ada yang masuk ke rumahnya, dia akhirnya memutuskan buat nyari alesan yang bagus buat nolak kita . dia pun ngasih saran “ dee, disana ada pancuran tuh , bisa dibuuat pipis juga” Aisyah yang udah kebelet akut pun memita agar kita semua langsung kesana.

Nyampe di pancuran itu , gue ngga ngeliat ada tanda tanda-ke WC an sedikit pun . kita bertiga yang udah ngerasa jadi Sang Petualang Toilet berusaha dengan segenap jiwa dan raga buat nyari dimana letak toiletnya , yaa minimal ada jamban laah , yang penting temen kita tercinta , Aisyah bisa selamat .
Akhirnya kita sadar kalo disana ngga ada toliet , yang ada adalah pancuran ngga jelas seperti gambar di bawah ini (gambarnya menyusul blog gue error lagi)

Ternyata eh ternyata , di tempat aneh bin ajaib itu kita ngga sendiri . ada mba mba ompong lagi asik nyuci di pancuran yang akan kita pipisi. Itu mba mba agak bingung juga atas kedatangan makhluk makhluk mahacantik dan solehah kaya kita . kita pun menjelaskan kenapa kita bisa ada di tempat nista ini. Akhirnya dia langsung mempersilahkan kita buat pipis , bahkan dia nyuruh kita buat MANDI. Gue yang ogah banget menerima tawaran mandi dari dia punya ide yang lebih bagus : poto poto. Yaaa walaupun tempatnya aneh , tapi apa salahnya kalo kita poto poto.


Jujur banget kita pengen foto bertiga , tapi kita bingung , kalo kita fotonya bertiga, siapa yang mau fotoin , sedangkan kita poto potonya pake webcam. Akhirnya ide brilian kita muncul ke permukaan otak lagi. kita akhirnya minta tolong ke mba mba yang lagi nyuci dengan harapan dia bisa motoin kita hingga muka kita bisa secantik Emma Watson. Kita pun langsung bilang ke mba mba yang kayanya lebih cocok di panggil ibu ibu itu buat motoin kita . dia pun mengiyakan keinginan kita . namun ternyata ada kesalah pahaman . dia mengira kalo kita mau poto poto bareng dia. Padahal yang kita pengen adalah di potoin sama dia. Dia malahan sibuk merapikan dandanan dan wajahnya dengan harapan mau poto poto sama kita.

Setelah kita bilang kalo kita mau minta dipotoin sama dia, dia malu malu , dia bilang dia ngga bisa soalnya dia ngga ngerti cara motoinnya. Gue pun langsung membuka les kilat buat mengajarkan ibu ibu itu mencet tombol ‘take picture’ nya. Gue yang berharap dia ngerti langsung bilang “ oke , buu langsung di fotoin aja”

Kita bertiga udah full smile ehh , tapi ibu ibunya malahan mencet dengan segenap jiwa dan raga sampe kursornya malah kegeser jauh banget dari tombol yang seharusnya . dan dia yang ngga mau disalahin malah bilang “ini gambarnya susah nihh, kayanya gara gara ada angin deh , jadinya jelek” yaakk aslii , ngga nyambung banget ! akhirnya ibu ibu itu pun pamit mundur dan kita juga lebih milih pulang aja sebelum kita kesambet setan jamban nista disini.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar